Berbagi tak pernah rugi

Selamat datang di blog saya yang sederhana ini, di blog ini saya tuangkan apa2 yang menjadi kebiasaan saya, pengalaman saya, hobi saya dll yang mungkin sepele tetapi mungkin bisa membawa manfaat bagi anda yang membacanya. Saya berharap blog ini bisa mencerminkan prinsip saya yaitu "Berbagi Tak pernah Rugi" . Dan bagi pembaca yang punya uneg - uneg atau kritik silahkan beri komentar, selain sebagai masukan juga bisa sebagai koreksi diri bagi saya. Atau bagi yang mau mengcopy artikel saya silahkan saja tapi jangan lupa lampirkan sumbernya ya..
Sehubungan banyaknya pertanyaan via SMS yang masuk dan cukup menyedot pulsa, mohon kalau ada pertanyaan bisa menelpon ke 082254621401 atau via komentar. Untuk selanjutnya terpaksa saya tidak melayani SMS



Selasa, 25 Desember 2012

Buat MOL sendiri : MOL berbahan ikan laut.

Untuk tumbuh dan berkembangnya suatu tanaman diperlukan diperlukan nutrisi yang lengkap, baik berupa unsur hara makro maupun unsur hara mikro.
Bagi kita yang terbiasa menggunakan pupuk nonorganic, kebutuhan hara makro bisa terpenuhi dengan beberpa jebis pupuk kimia yang beredar dipasaran. Adapun unsur hara mikronya sudah tersedia pada tanah sebagai media tanamnya.
Akan tetapi bagi kita pecinta tanaman organic pasti akan menghindari yang namanya pupuk kimia buatan pabrik. Sehingga untuk memenuhi kebutuhan unsur hara bagi tanaman, kita akan mencari alternatif lain yang bersifat organic bagi memenuhi kebutuhan unsur hara tanaman tersebut.
Bagi yang biasa bertanam secara organic, kita sudah terbiasa menggunakan pupuk berbahan kompos ataupun pupuk kandang. Akan tetapi dari beberapa artikel internet yang saya baca pupuk berbahan ikan merupakan pupuk organic dengan unsur hara paling lengkap, dan dikatakan jauh lebih bagus daripada pupuk organic dari kompos ataupun pupuk kandang.
Berbekal info inilah saya saat ini sedang mencoba membuat MOL/pupuk cair berbahan ikan, ksrens di daerah saya produk ikan berlimpah dan ada beberapa jenis ikan yang harganya cukup murah. Sehingga tidak ada salahnya kalau saya mencobanya, toh biayanya juga tidak banyak.
Adapun bahan yang saya gunakan adalah :
-        1 kg ikan “lure” (sejenis teri) harganya cukup murah (Rp.5000)
-        Gula merah secukupnya
-        Air kelapa sekitar 3 liter.
-        Larutan EM4
Caranya : Blender ikan dan gula merah, kemudian campurkan air kelapa dan EM4 secukupnya secara merata. Masukkan dalam jerigen bekas/botol bekas air mineral ukuran 1.5 ltr (Berhubung campurannya banyak, maka saya simpan dalam1 jerigen dan 2 botol). Simpan campuran selama 2 minggu dan setiap 2 hari sekali tutup botol dibuka untuk mengeluarkan gas hasil fermentasi. Setelah 2 minggu larutan siap digunakan. Penggunaannya harus dicampur air dulu dengan perbandingan 1 : (15-20).
Untuk saat ini larutan belum siap digunakan, tetapi nanti setelah siap akan saya uji cobakan pada tanaman saya. Saya akan coba bandingkan hasil dari MOL campur baur, MOL kepala udang dan MOL ikan ini. Jadi penasaran rasanya ingin segera melakukan uji cobanya nih…
Ikan Lure bahan MOL

MOL siap proses fermentasi

65 komentar:

  1. saya penasaran buat nyoba, tapi belum sempat beli ikannya...

    apa hasilnya nanti akan beda antara ikan laut dan ikan tawar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya berbeda mbak. Kalau saya cenderung menggunakan ikan laut. Dan saya sudah coba terapkan pada tanaman kangkung saya, saya punya 3 box tanaman kangkung masing2 saya pupuk dengan MOL udang, MOL ikan dan pupuk kandang biasa. Ternyata perlakuan dengan MOL ikan paling cepat pertumbuhannya meskipun perbedaannya tidak terlalu menyolok dengan MOL udang. Tetapi yg pupuk kandang biasa pertumbuhannya tertinggal agak jauh.

      Hapus
    2. oooh gitu ya....memang secara gizi ikan laut memang lebih komplit....mulai sekarang anak saya saya banyakin kasi ikan lau ah, biar cepet numbuhnya...hehehe :D

      butuh berapa lama, Om sampe Mol ikannya jadi? 2 minggu?

      Hapus
    3. seperti biasa mbak, sekitar 2 minggu. tapi jangan lupa tiap hari harus dibuka tutupnya

      Hapus
  2. Dear Mas Teguh.
    Wah... saya pingin sekali mas mencoba buat MOL, tapi sampai sekarang belum terlaksana.

    Kebetulan sekarang masih agak report, insya allah nanti saya mampir lagi di blog nya mas teguh untuk belajar lebih jauh.

    Salam
    johari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak Johari, terimakasih sudah mampir ke blog ini...

      Hapus
  3. jadi pengin nyoba, aplikasinya ke tanaman gimana, om Teguh dikocor pa disemprot?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk MOL ikan ini aplikasinya saya semprotkan ke daun, tapi kadang juga saya siram ke media tanam kalau pas nyampur air+ MOLnya kebanyakan. Tapi lebih sering saya semprotkan kok.

      Hapus
  4. senang sekali ketemu dg blog bapak, sangat menginspirasi.
    mol ini tahan berapa lama pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk daya tahan pastinya saya kurang tau pak, tapi MOL saya pernah sampai 6 bulan juga masih bisa berfungsi.

      Hapus
  5. pak... saya sudah buat MOL ikan ini, sudah dua mingguan.. gimana cara mengetahui MOL kita sudah jadi pak? MOL yang saya buat itu Bau ikan busuk apa memang seperti itu pak?makasih pak... pengen deh punya kebun seperti bapak..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau MOLnya bau ikan busuk berarti gagal mbak, karena kalau MOLnya jadi baunya seperti tape meskipun ada bau amis sedikit. Biasanya kalau prosesnya benar, setiap hari kita buka tutup botolnya akan ada suara seperti gas. Dalam hari ketiga saja sudah kelihatan jadi atau enggak dari baunya. Kalau baunya busuk bisa ditambah EM4 sama gula. Tapi kalau sudah dua minggu saya nggak tau gimana ngakalinnya.

      Hapus
  6. Pak teguh, saya baru coba bikin mol ikan dari bhn ikan selar+air kelapa+gula merah+air cucian beras+mol tapai, diblender sy masukkan ke 2 wadah susu karton 1lt, hari ke2 wadah A terlihat menggembung - wadah B ada gas tp tdk sebanyak wadah A, tutup wadah sy buka tiap 2hr @30 menit, baunya khas spt bau pabrik pupuk (lumayan bikin mual), kira2 bener ga ya pak? Mhn advisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masalah baunya memang lumayan terasa bu, tunggu aja nanti kalau udah 2 minggu kalau baunya ada seperti "semriwing2" seperti bau tape berarti pupuknya jadi. Tapi kalau baunya busuk seperti bangkai berarti gagal.

      Hapus
    2. betul pak, hari ke3 wadah A sdh mulai semriwing bau tape, tp wadah B msh bau comberan, kemungkinan mol dan gula lbh banyak 'lari' ke wadah A, kmrn saya coba tambahkan mol dan gula ke wadah B, mudah2an masih bisa diselamatkan, nanti saya apdet lagi perkembangannya, maturnuwun sanget advisnya !!

      Hapus
    3. Mudah2an kedua wadah berhasil semua dan selamat berkebun bu..

      Hapus
    4. Pak teguh, 2minggu berlalu mol ikan di kedua wadah berbau segar (semriwing tape dan sedikit amis ikan), setelah ini tutupnya tetap harus dibuka per 2hr atau bisa ditutup terus ya pak?

      Hapus
    5. sudah nggak perlu dibuka tiap hari bu. Selanjutnya bisa saja dibuka sesekali untuk mengetahui apakah MOL masih bagus. Cirinya ketika dibuka masih ada mengeluarkan gas dan bau tetap semriwing. Selamat mengaplikasikan bu...

      Hapus
  7. kira2 penyebab gagalnya apa ya pak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh jadi karena gulanya kurang atau nutupnya kurang rapat bu.

      Hapus
  8. oh.. makasih ya pak.. besok saya coba buat lagi..

    BalasHapus
  9. pak insyaAllah sya pngen nyoba bikin mol ikan laut. tapi untuk kepastiannya kira2 berapa takaran gula merah dan EM4 nya ya pak..?? misal untuk 1kg ikan, gula dan EM4 nya berapa sendok makan gtu..??
    sebelumnya matur nuwun suanget atas bantuannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau takaran pasnya saya lupa bu. Tapi waktu saya buat untuk gula merahnya yg penting airnya terasa manis (sekitar 1/4 kg). Untuk EM4 sekitar 200 ml.

      Hapus
  10. EM4 itu apa yah...?? maklummm..bru mw nyoba...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. EM itu siangkatan dari effective Microorganism
      Kalau 4 adalah jenis dari EM sesuai dengan peruntukannya.

      Hapus
  11. bli dimana itu om.... harganya brapa? selain itu apa em4 bisa ngk digunakan dalam membuat mol ikan ? sapa tau disini gak ada yg jual... :)

    BalasHapus
  12. Beli di toko2 pertanian banyak kok mbak. Biasanya ukuran 1 ltr botol warna kuning.

    Tapi kalau nggak ada yg jual, bisa aja pakai tape mbak. Caranya setelah ikan diblender dicampur gula kemudian masukkan tape (ketan/singkong) yg udah diremas - remas.

    Tanda MOLnya jadi apabila setelah beberapa hari baunya tidak busuk tapi semriwing kayak tape.

    BalasHapus
  13. o...iya makasih infonya...smoga berhasil bikin mol...nanti sy bertanya lg ya om...

    BalasHapus
  14. pak klo MOL ini bisa di aplikasikan ga ke hidroponik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pernah coba hidroponik pake mol hasilnya ga maksimal

      Hapus
  15. klau penggunaan mol itu apakah khusus harus disiramkan ke daun atw bisa ke tanah tmpt media tanaman tsb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa disiram ke tanah/media tanam ataupun disemprotkan ke daun

      Hapus
  16. sy prnah bikin MOL batang pisang bahannya batang pisang + air beras + gula merah dan hasilnya emang wangi kek tape ber alkohol. gak sabar pngen nyoba bikin MOL ikan laut , thanks a lot tutorialnya mas , salam petani rumahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari beberapa mol yg sy buat, sy merasa mol ikan ini yg paling pas utk tanaman saya. Mudah2an berhasil pak

      Hapus
  17. Assalamualaikum Pak Teguh, Untuk MOL ikan, Kalau ikannya saya ganti dengan cacahan kulit ikan tenggiri bagaimana pak? Dirwan (Purwakarta)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa alaikum salam pak,
      tetap bisa pak. Saya pakai ikan teri/lure karena saya cuma cari yang murah aja kok.

      Hapus
    2. Pak Teguh, sy sudah mencoba nanam cabe rawit dan cabe kriting metode vertikultur sejak 20 hari lalu, yang terjadi hanya 70 % benih tumbuh dan sayang gunakan pupuk multitonik sebagai sumber nutrisi menurut bapak yang saya kerjakan ini akan efektif gak ? (Dirwan, Purwakarta)

      Hapus
    3. untuk pupuk multitonik saya belum pernah pakai pak, jadi saya kurang tau. Tetapi untuk vertikultur akan lebih baik kalau bibit disemai terlebih dahulu sehingga semua yg ditanam di pot vertikultur akan tumbuh seragam.

      Hapus
    4. Pak Teguh, cabe vertikulture saya ada 3 tower masing2 tinggi 1 meter dan 14 pohon, menurut bapak berapa liter air/nutrisi yg harus saya kocorkan perhari dan nutrisi/mol ikan berapa hari sekali harus saya kocorkan?
      Salam Dirwan di Purwakarta

      Hapus
    5. Penyiraman fungsinya adalah untuk mempertahankan kelembaban media tanam, jadi banyaknya air untuk menyiram bisa bpk perkirakan sendiri. Intinya bagaimana penyiraman bisa efesien dan efektif. Jangan terlalu banyak air krn air akan banyak terbuang. Utk pipa 1mtr air 1-1,5ltr udah cukup. Utk mol bisa disiramkan 2 atau 3 hari sekali.

      Hapus
  18. Pak teguh, sy coba buat MOL ikan laut, ini sdh 2 minggu, pd awalnya setiap kali akan buka tutup botol, kondisi botol padat & ketika di buka ada suara gas (persis sprti buka minuman bersoda), baunya semriwing sperti tuak, tp semakin hari botol sdh tdk padat & suara gas ketika tutup botol dibuka sdh tdk seheboh pd saat awal2, terakhir sy buka tutupnya kemarin malah sdh tdk ada suara gasnya, tp baunya msh semriwing sprti tuak, ini MOLnya jd g ya? Nisa, Bppn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau MOL berbau semriwing itu pertanda bahwa pembuatan MOL yang mbak Nisa lakukan sudah berhasil. Kalau mengenai gasnya kok tidak sekuat ketika proses2 awal, karena proses awal tersebut adalah proses fermentasi dimana bakteri melakukan proses penguraian material yg kita jadikan MOL.
      MOL yg mbak Nisa buat sekarang sudah bisa digunakan. Selamat berkebun...!!

      Hapus
  19. Ok, terimakasih pak teguh!!

    BalasHapus
  20. pak teguh, saya mau tanya pak. Udah 8 hari saya buat mol ikan sesuai anjuran bapak, tapi waktu dibuka tutup botol ga ada suara gas. Baunya tidak busuk tapi ada bau amis sedikit, saya lihat dibotol ada buih2 seperti minuman soda. Saya bingung ditutup botol kok di hari ke 8 ada ulat/belatung. Berhasil ga mol saya pak? Terima kasih sebelumx,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh...kalau dari tanda2nya MOL sampeyan gagal. Coba tambahkan gula dan EM4 lagi.

      Hapus
  21. sudah 2 kali saya tambahkan gula dan em4, kenapa bisa gagal pak padahal takarannya benar2 sama dgn takaran yg bapak tulis. Apa ikan nya harus diblender sama gulanya? Karena saya blender pisah, apa tanda2nya mol saya bisa berhasil setelah saya tambah em4 dan gula??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah waktu proses selama 8 hari wadah MOL ditutup rapat mbak? Karena biasanya jika muncul belatung kemungkinan besar wadah tdk ditutup rapat.
      Tanda MOL jadi aromanya harum semriwing seperti tape

      Hapus
  22. mol saya baunya semriwing pak dan ada bau amis sedikit, dan skg belatungnya hilang setelah ditutup rapat. Jadi mol saya bisa digunakan gak pak? Sudah 12 hari usia mol saya, tidak ada suara gas mungkin krn kurang rapat tutupx ya? Terima kasih penjelasannya,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau baunya sudah semriwing berarti MOL udah jadi dan bisa diaplikasikan ke tanaman. Kalau masalah bau amis, nanti dengan sendirinya akan hilang. Usahakan wadah ditutup rapat dan sesekali dibuka untuk membuang gas yg ada.

      Hapus
  23. terima kasih banyak pak jawaban dan sarannya,
    Semoga rejeki bapak sekeluarga semakin lancar dan kebun saya berhasil. Amin..
    wenny dr dompu ntb

    BalasHapus
  24. Pak,kalau air kelapa diganti air bersih biasa bisa ga? (Suci,jakarta)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mbak Suci. Tapi gulanya ditambahin.

      Hapus
  25. mol ikan lure ini bisa digunakan sebagai dekomposter kohe sapi ga pak ?
    klo bisa aplikasinya gmna ya ?

    tq

    BalasHapus
  26. numpang tanya pak, saya pengen tahu, apa ada nutrisi organik untuk campuran air hidroponik, selama ini saya pake ABmix..makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk hidroponik belum ada nutrisi organiknya. Karena dalam pupuk organik kita tdk tau komposisi unsur hara yang ada di dalamnya.

      Hapus
  27. baik pak, maturnuwun infonya

    BalasHapus
  28. Assalammualaikum.. Pak teguh.. makasi atas infonya yg sangat bermanfaat ! Kalau saya bolehnanya lagi sm bapak.. Selain ikan lure, jenis ikan basah apa lagi yg paling bagus? soalnya gak ada jenis ikan teri basah di daerah saya.. Trims

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa 'alaikum salam wr wb
      cari ikan yang paling murah aja pak. Toh yang kita cari bukan rasanya tapi kandungan nutrisinya. Untuk ikan laut nutrisi paling lengkap. Bahkan kalau ga ada ikan laut, kita bisa pakai jeroan/isi perut ikannya.

      Hapus
  29. sempat bingung nyari alamat mo mampir di blognya mas teguh ini. alhamdulillah mas, dengan ilmu yang di share panjenengan ini kami sekarang lebih antusias dan anak-anak juga semangat sekali mencoba. bulan depan insya Allah kami mulai praktik berladang/berkebun di sekolah. terima kasih
    Muh Misbahul Munier

    BalasHapus
  30. Mas Teguh.untuk membuat Mol dari ikan.sebagai pengganti EM4 apa bisa digunakan Mol dr tape.kalau bs takarannya berapa ?.

    BalasHapus
  31. larutan EM4 dimana belinya mas,,

    BalasHapus
  32. Pak Teguh yang baik hati, saya punya beberapa masalah yg sekiranya perlu bapak bantu pecahkan, terkait dgn mol ikan ini..
    5 hari yg lalu saya mencoba membuat mol ikan dengan bahan2 sbb :
    - 1kg ikan julung yg masih baru (di papua bilangnya ikan julung, di bontang tidak tau saya, hehe)
    - 500 gr gula merah (kurang manis dgn 1/4 kg jd saya tmbah lagi)
    - air kelapa 3,5 liter (air kelapanya sudah dari pagi, agak asam baunya. Saya campur sudah jam 5 sore)
    - EM4 200 ml

    Gula merah saya blender dahulu dengan bantuan air biasa 500ml.. hasil dari gula merah cair itu saya gunakan untuk blender ikan tadi.. sebelumnya air kelapa sdh saya siapkan di ember bersih. Ikan dan gula merah td saya campur dgn air kelapa td lalu tambah em4, setelah itu saya aduk lalu masukkan dalam 2 jerigen 5 liter. Besok paginya, jerigen yg A saya buka dan gasnya kencang sekali, sedangkan yg B malah tidak ada gasnya (atau mungkin sedikit sekali). Dan isi 2 jerigen tersebut agak padat.. baunya juga masih dominan air kelapa agak asam dan sedikit bau amis ikan. Hri kedua, saya buka tetap dgn kondisi yg sama, A gas kencang dan B tdk ada suara.. di kedua jerigen ada gelembung2 kecil di badan jerigen sperti minuman soda. Hari ke 3 krn penasaran dengan yg B, saya tmbahkan gula pasir 5 sendok makan dalam 200ml air segar dan em4 50ml. Hari ke 4 kasusnya sama saja, malah yg A sdh tidak ada gasnya..

    Kira2 errornya dimana nih Pak, apakah kedap udara jg berpengaruh terhadap proses fermentasi? Apakah dr cara membuat dan bahan diatas ada yg perlu di sesuaikan? Mohon bantuannya Pak.. (Nick - Papua)

    BalasHapus
  33. salam kenal pak..maaf mol apa bisa diaplikasikan ke budidaya ikan lele ?

    BalasHapus
  34. Rini_Tangerang15 Agustus 2015 22.17

    pak, selama ini sya pakai poc dari ragi tape yg dicampur gula untuk tanaman sayur, tanaman hias daun, mawar dan angresk. hasil pemakaian: tanaman rajin tunas, ukuran lebih besar dibanding dgn pemakaian pupuk anorganik dan sangat cepat kelihatan hasilnya. 1 minggu sekali aplikasi ke tanaman tsb, dgn takaran 10 ml untuk 1 ember ukuran sedang. menurut bapak poc dari ikan ini apakah lebih baik dari poc ragi tape? jika memang lebih bagus, maka sya akan beralih ke poc ikan, meskipun poc ragi tape sudah sangat memuaskan hasilnya.

    BalasHapus