Berbagi tak pernah rugi

Selamat datang di blog saya yang sederhana ini, di blog ini saya tuangkan apa2 yang menjadi kebiasaan saya, pengalaman saya, hobi saya dll yang mungkin sepele tetapi mungkin bisa membawa manfaat bagi anda yang membacanya. Saya berharap blog ini bisa mencerminkan prinsip saya yaitu "Berbagi Tak pernah Rugi" . Dan bagi pembaca yang punya uneg - uneg atau kritik silahkan beri komentar, selain sebagai masukan juga bisa sebagai koreksi diri bagi saya. Atau bagi yang mau mengcopy artikel saya silahkan saja tapi jangan lupa lampirkan sumbernya ya..
Sehubungan banyaknya pertanyaan via SMS yang masuk dan cukup menyedot pulsa, mohon kalau ada pertanyaan bisa menelpon ke 082254621401 atau via komentar. Untuk selanjutnya terpaksa saya tidak melayani SMS



Rabu, 22 Mei 2013

Pot dari kepala botol plastic bekas air minum untuk bertanam hidroponik.


Bagi anda yang sudah biasa bertanam hidroponik pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah “net pot” atau pot – pot kecil yang bagian bawah dan sampingnya berlubang yang berfungsi untuk jalan keluarnya akar supaya bisa menyentuh air nutrisi untuk pertumbuhan tanaman. Biarpun harganya murah, tetapi ketika perlu dalam jumlah banyak jadinya ya perlu dana banyak juga.

Contoh gambar net pot

Saya selaku orang yang suka hidroponik dan tinggal di kota kecil dimana sarana hidroponik susah dicari harus berpikir kira – kira apa yang bisa saya gunakan sebagai alternative pengganti ketika barang yang saya perlukan susah didapat.

Di kantor saya setiap karyawan mendapat jatah aqua botol 1 dus per bulan. Di departemen saya sendiri saya punya anak buah 32 orang. Jadi dalam 1 hari pasti ada sampah botol minimal 33 botol.

Akhirnya saya berpikir kenapa botol – botol bekas ini tidak saya manfaatkan saja. Kemudian botol botol bekas itupun saya kumpulkan (saya minta tolong OB untuk ngumpulin) dan saya potongin seperti gambar di bawah.
Kepala botol plastik hasil mulung

Dan setelah sampai di rumah langsung saya terapkan pada tanaman hidroponik saya. Hasilnya…sim salabim….jadi seperti di bawah ini
 5 hari setelah pindah tanam

Selada siap panen dan siap santap

Contoh pada kangkung




Sekali lagi ternyata hidroponik itu nggak semahal bayangan kita..

55 komentar:

  1. ahahaha... tos sesama pemulung botol kemasan air minum.. saya masih memakai keseluruhan botol untuk proyek hidroponik, tapi pengen juga bikin instalasi paralon kapan-kapan... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. KalU gitu salam pemulung bu...ha..ha..ha

      Hapus
    2. Bu Diah, blognya bagus..tapi saya kok nggak bisa kirim koment ya??

      Hapus
  2. Pak teguh, saya Aam dari bekasi. Boleh ya saya mau ty ty via email tentang bercocok tanannya.
    Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh..kirim aja ke teguh_u@yahoo.co.id insya Allah saya akan jawab sepanjang sepengetahuan saya

      Hapus
  3. bismillah
    p.teguh sy apriyanto baru mau bertanam sayuran, mohon arahannya
    1. apakah pd sistem pipa ini menggunakan air (nutirisi) yang mengalir ?
    2. apakah bibit merupakan hasil semaian yang kemudian setalah berdaun dan berakar baru dipindah ke bekas aqua ?

    demikian dan terimakasih

    apriyanto abu sidiq

    BalasHapus
    Balasan
    1. bismillah, salam kenal pak..
      Untuk sistem yg saya pakai air nutrisinya tidak mengalir (berhubung timer saya rusak dan belum beli lagi). Keuntungan sistem ini tidak tergantung listrik, tetapi kelemahannya adalah ketika cuaca panas, air juga akan memanas. Selain tidak bagus untuk tanaman, juga akan ada endapan nutrisi karena faktor penguapan. Memang sampai sekarang blm ada masalah yg berarti. Tapi kalau pak Apriyanto mau bertanam untuk skala bisnis sebaiknya pakai air nutrisi yg mengalir.

      Adapun untuk bibit saya semai dulu. Setelah siap pindah tanam (sekitar 10 - 14 hari)baru saya pindah. Keuntungannya kita bisa menyeleksi bibit2 yg bagus saja yg kita tanam.

      Hapus
  4. assalamualaikum pak'e...
    selamat malam Nishfu Sya'ban yah... semoga kita semua tergolong orang-orang yang sholeh dan selamat... amiin...

    hmmm, pak, serius nih, mau tanya, piye carane supaya semangat lagi untuk berkebun??? memang sih lebih personal, tapi kali aja ada sedikit tips jitu... secara, eman2 bibit tanamanku pak... he....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa alaikum salam wr wb.
      Waduh.klo utk semangat itu kan lebih personal to bu'e...tapi utk penyemangat coba bayangkan higienitas dari sayur2an yg kita konsumsi, selain itu sejak BBM naik hampir semua komoditi harganya melonjak. Jadi klo kita pengin sayuran bersih dan hemat, ya hanya dgn bertanam sendiri solusinya.

      Hapus
  5. salam kenal pak Teguh. Nyari2 hidroponik nemu blog ini. Ijin nge-link blog-nya y pak. makasih.

    BalasHapus
  6. mas....mohon jg ijin nge-link..

    BalasHapus
  7. Salam kenal mas teguh, saya dari makassar mau tanam2 pake hydroponic, kebetulan ketemu blognya mas teguh. informatif sekali mas. Kalau boleh saya mau tahu untuk ukuran lubang pada pipa pralon 2" itu berapa cm mas? Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenak juga mas Yulius, utk diameter lubang saya pake hole saw yg 1,5" dan jarak antar lubang sekitar 17cm agar gak terlalu rapat.

      Hapus
    2. 17 cm apa tidak terlalu jauh ya? Kalau 12 - 15 cm bisa tidak mas?
      Gelas atau netpotnya yang pakai kepala aqua botol itu tergenang nutrisi juga atau tidak? air nutrisinya mengalir atau diam mas? Terima kasih.

      Hapus
    3. klo jarak 12-15cm cocoknya utk tanam kangkung ama bayam, tapi klo utk pakcoy atau selada terlalu rapat mas.
      Kalo netpot yg dari kpl botol aqua ga terendam air tapi akarnya harus terkena air, sedangkan yg gelas terendam air krn utk membasahi arang sekam. Tapi klo akarnya sudah keluar dari gelas, tdk terendam air ga apa2.
      Utk air nutrisinya ga ngalir, utk menghemat listrik..he..he..

      Hapus
    4. Untuk lokasi sy belum pasang pln, paling coba minta dari rumah tetangga kalau pake pompa. Sama tidak hasilnya pake pompa dengan air tergenang mas? Saya masih bingung jg untuk sayur green pakcoy dan caisim apa bedanya ya mas? Mohon bimbingannya mas teguh, karena saya baru mau belajar menanam sayuran.. Terima kasih.

      Hapus
    5. Klo utk hasil, selama kita bisa menjaga kualitas air nutrisinya jasilnya sama saja mas.
      Sebenarnya ya antara keduanya sejenissawi. Caisim biasa utk campuran bakso/mie ayam. Bentuk tangkainya cenderung ramping. Sedangkan pakcoy biasa utk sayuran di hotel atau restoran cina, bentuk tangkainya lbh tebal/gemuk

      Hapus
    6. Terima kasih atas infonya Om teguh. Saya sementara pesan nutrisinya dari fertimix jg Om. Kalau untuk Plastik UV bisa di beli dimana om? Terima kasih.

      Hapus
    7. Untuk plastik UV saya lupa mas belinya dimana, tapi waktu itu saya beli lewat promosi di kaskus

      Hapus
  8. salam kenal Mas..
    mau tanya, kalau biji/benih sayurannya langsung ditaruh di kain flanelnya gimana Mas? kira2 bisa semai gak?
    makasih..

    BalasHapus
  9. Salam kenal Pak, itu media tanamnya supaya tidak merosot pakai apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai spons pak. Supaya gak melorot sponsnya dipotong dgn ukuran yg lebih besar sedikit daripada lubang pada botol sehingga ketika spons dimasukkan akan sesak dan gak melorot

      Hapus
    2. Salam.kenal.Mas Teguh, saya Gudrun, kalo benihnya langsung ditaruh di spon itu bisa ga Mas? Tks

      Hapus
    3. Klo ada kain flanelnya (gambar selada) tentu saja bisa mas

      Hapus
  10. wah blog yang menarik pak. mau tanya air pada paralon mengalir tidak ya pak? terus media tanamnya apa ya? apa rockwoll?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Medianya nggak mengalir pak, ceritanya coba2 untuk ngirit listrik ternyata pertumbuhan tetap bagus aja selama akar tidak terendam semua. Idealnya sih yang ngalir model NFT. Media tanam saya pakai spons dipotong kotak2 ukuran 2x2cm. Kalau pakai rockwool selain mahal ditempat saya juga susah dicari.

      Hapus
  11. akarnya g boleh terendam ya sy kira terendam akarnya sehingga air lebih mudah naik

    spons yg seperti buat cuci piring ya pak? d tempat saya juga susah dapet rockwoll,

    sekalian tanya apa metode ini juga bisa buat nanam cabai?

    BalasHapus
    Balasan
    1. airnya terendam sebagian aja pak. Spons gak perlu basah karena fungsi spons cuma untuk menjepit tanaman agar tidak melorot ke air atau agar tanaman bisa tegak berdiri. Kalau untuk cabai gak bisa pak karena cabai tidak tahan genangan air. Kalau mau tanam cabai pakai sistem wick atau sisten irigasi tetes.

      Hapus
  12. mlm pak teguh,,,,saya mau tanya untuk nutrisi sendri kita bisa bikin sendiri atau sudah ada di pasaan,,,,posisi saya di balikpapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bahan-bahannya lengkap sebetulnya bisa pak. Tetapi macam kita yang tinggal di daerah Kaltim agak susah mencari bahannya. Saya sudah coba cari di seputar Bontang dan Samarinda gak dapat pak. Untuk nutrisi hidroponik juga belum dijual secara bebas di pasaran karena biasanya yg menjual adalah farm2 besar pelaku hidroponik.

      Kalau bapak pingin mencoba hidroponik, nutrisi bisa dipesan via online pak. Saya sudah sering pesan via online aman2 aja kok pak.

      Kalau mau pesan via online bapak bisa coba di www.ferti-mix.com

      Disini harganya agak miring dibanding yang lain, tetapi minimal pembelian 100rb untuk bisa dikirim.

      Hapus
  13. pak teguh,.. saya ingin mencoba berkebun dirumah, tp sya kesulitan dlm pembenihan,.. sya coba tanam dg media arang sekam dan kompos sabut klapa,.. setelah benih ditanam hasil tumbuhnya bagus, tapi setelah berkecambah dan muncul 2 daun,.. kemudian layu dan mati,.. kira2 salahnya dimana,.. jenis yg sudah sya coba tanam selada, aster dll,..mohon infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemungkinan besar tanaman bibit terkena cahaya matahari terlalu terik. Untuk tahap awal sebaiknya bibit diberi naungan paranet atau disimpan di daerah yg teduh misalnya dibawah pohon atau di teras rumah.

      Hapus
  14. Mas Teguh terima kasih banyak waktunya.
    Saya yang tadi siang nelp dan tanya banyak hal tentang hidroponik & Vertikultur.

    Terima kasih juga sudah mau berbagi ilmunya.

    salam,
    Fu Yung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mas...klo ada hal2 kurang jelas tanya saja, saya aka jawab sebatas pengetahuan dan pengalaman saya

      Hapus
  15. pak teguh.. nanya dunk...
    untuk penyemaian menggunakan kapas akuarium bisa ga?
    untuk penyemaian kapasnya di genangi air apa ga?
    dan untuk penyemaian dan penyiraman pertama memakai pupuk atau air saja? tq.... maaf banyak nanya ya.. maklum amatir hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penyemaian dengan kapas akuarium/dakron bisa. Medianya gak usah digenangi air karena kemungkinan besar benih akan busuk. Untuk tahap awal ketika tanaman masih berkecambah belum memerlukan pupuk. Ketika tanaman sudah muncul daun sejati baru membutuhkan pupuk.

      Penyemaian menggunakan kapas/dakron kesulitannya adalah mempertahankan kelembaban media tanamnya. Selain itu jika menyemai dalam jumlah banyak akan sulit untk memisahkan bibit ketika pindah tanam.

      Kalau mau menyemai dengan kapas/dakron sebaiknya bikin saja gumpalan kapas/dakron dan tiap gumpalan cukup diisi 1-2 biji saja supaya ketika mindah tanam tidak mengalami kesulitan.

      Hapus
    2. ok makasih mas infonya. memang agak susah karena kapas akuarium lama lama kering di atasnya jd bibitnya kering. mudah 2an keluar tunasnya dalam 2hr ini. saya kemarin coba dengan spons ga sukses. mudah2an yg ini berhasil. "Semangat"

      Hapus
  16. saya mau belajar pak mohon bimbingannya ya biar nanti kalau saya sudah pinter saya ajarkan ke orang orang sekitar ku makasih salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mas...saya bukan ahli pertanian lho..saya cuma hobi bercocok tanam dan pengalaman tersebut saya tuangkan dalam blog yg sederhana ini. Jadi kalau ada pertanyaan - pertanyaan yg saya tidak bisa jawab harap maklum..

      Hapus
  17. mas teguh.. mohon pencerahannya.. saya menyemai bibit cabai menggunakan rockwool dan saya tutup dengan plastik hitam, sudah 3hari tapi belum sprout juga, apakah saya mulai mengenalkan ke matahari atau saya tunggu sprout dulu ya mas?

    BalasHapus
  18. Assalamualaikum
    Sangat menginspirasi pak. Tolong pak artikel yg selain hidroponik ditambah porsinya,vertikultur maupun dalam pot/polybag. Apakah bpk menjual benih?
    Cabai atau tomat apa bisa ditanam vertikultur dalam pralon ? Bgmn agar batang pohonnya tidak patah ketika berbuah
    Terima kasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa 'alaikum salam,
      makasih atas masukannya, saya akan usahakan artikel selain hidroponik. Saat ini saya juga lagi nyoba tanam pohon tin. Mudah2an dalam waktu dekat saya bisa nulis artikel yg lain.
      Maah kebetulan saya tdk menjual benih. Dulu pernah terfikir utk jual benih tapi saya batalkan.
      Cabai dan tomat bisa ditanam model vertikultur. Untuk cabai, tanpa ajirpun batang tetap tumbuh tegak dan ga patah waktu berbuah. Tapi utk tomat harus dibantu dengan diikat tali supaya tanamannya ga rebah

      Hapus
  19. Kalau boleh tolong dikirim formula komposisi nutrisinya
    Terima kasih,
    pak Hari jember

    BalasHapus
    Balasan
    1. utk formula komposisi nutrisinya saya tdk berani share pak Hari, mohon maaf. Saya takut kena semprit yg punya formula. Tapi kalau pak Hari tertarik utk membuat nutrisi sendiri bisa kontak pak Yos Sutiyoso di nmr 08158320296

      Hapus
    2. salam kenal Mas Teguh......
      Sya Roni dari bandung mau tanya.....klu untuk penanaman cabe/ tomat sistem tetes, itu untuk tetesanya berapa tetes/jam? dan berapa jam sekali? terimakasih di tunggu ya jawabanya....

      Hapus
    3. Kalau untuk fertigasi, sebetulnya bukan masalah berapa tetes/jam tetapi bagaimana kita bisa menjaga kelembaban media tanam. Biasanya diperlukan sekitar 250 - 400 ml air setiap hari tergantung besaran pot yg digunakan.

      Hapus
  20. Pak mohon info, kalau pakai system diatas apakah sama dengan systim wick? karena kelihatannya airnya statis.

    kalau pakai air statis, ada gak pak jadwal penggantian air nya / jadwal kuras air ganti dengan yang bari.
    terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yg ini lebih deket dengan sistem rakit apung mas.
      tidak ada penggantian air tetapi hanya menambah air

      Hapus
  21. kalau pakai aqua gelas pipanya diameter berapa ya pak?

    www.tokobaju.asia

    BalasHapus
  22. Terima kasih semuanya yang telah menjelaskan pengalamannya,,,,ini sangat betharga buat sy

    BalasHapus
  23. Aslkm pak teguh. Ap bisa media tanam rockwool diganti dg kapas/ ad solusi lain selain sekam, cocopeat...trmksh pak

    BalasHapus